-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

****ONLINE-SPIRIT.COM****DITERBITKAN OLEH: PT. LAZUARDI BUKIT BINTANG NOMOR AHU-0041037.AH.01.TAHUN 2018, PENGESAHAN BADAN HUKUM PERSERO TERBATAS, DITETAPKAN DI JAKARTA 30 AGUSTUS 2018, NOMOR DAFTAR PESEROAN NOMOR AHU-0113857.AH.01.11. TAHUN 2018 TANGGAL 30 AGUSTUS 2018, * SELALU MENDAHULUKAN CEK DAN RICEK,DENGAN PRINSIP NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA,DALAM PENYIARAN DENGAN MENULIS SESUAI PAKTA,ITULAH KORAN SPIRITNEWS "JADIKANLAH KORAN SPIRITNEWS DAN ONLINE-SPIRIT.COM,BACAAN SEHARI HARI,SERTA MEDIA PEMBERITAAN SEGALA KEGIATANNYA "****
Tergugat 1-III, Perkara No 25/Pdt.G/2020/PN Maros, Kuasa Hukum Penggugat Bingung Di Sidang Peninjauan Objek Sengketa
Tergugat 1-III, Perkara No 25/Pdt.G/2020/PN Maros, Kuasa Hukum Penggugat Bingung Di Sidang Peninjauan Objek Sengketa

Tergugat 1-III, Perkara No 25/Pdt.G/2020/PN Maros, Kuasa Hukum Penggugat Bingung Di Sidang Peninjauan Objek Sengketa

Foto, Kuasa Hukum Penggugat dan Tergugat bersama Kepala Desa Moncongloe Bulu 
saat Sidang Peninjauan Lokasi Objek Sengketa Pada Hari Jumat 11/09/2020.

MAROS SPIRITNEWS.- Hermansyah selaku Tergugat 1, dan Tergugat III H. Samsul Tayang (H Ancu) di Perkara No 25/Pdt.G/2020/PN Maros, mengatakan bahwa Kuasa Hukum Penggugat Nyonya Martha Kara (Lethe Lebang, SH., MH), terlihat bingung disaat Majelis hakim Pengadilan Negeri Maros, melaksanakan Sidang Peninjauan Objek Sengketa, di Dusun Tompo Balang dulu Tammu Tammu, Desa Moncongloe Bulu, Kecamatan Moncongloe, Kab Maros Pada Hari Jumat 11/09/2020.
Foto, Situasi proses sidang peninjauan objek sengketa.

Sementara berdasarkan pemantauan awak media ini, terlihat kegiatan tersebut turut dihadiri oleh Kepala Desa Moncongloe Bulu beserta beberapa Tokoh Masyarakat, termasuk para tergugat dan warga sekitar tanah yang digugat oleh Nyonya Martha Kara melalui Kuasa Hukumnya Lethe Lebang, SH., MH.

Selain itu, H Samsu Tayang (H Ancu), menuturkan bahwa Lethe Lebang, SH, MH (selaku kuasa penggugat di perkara No 25/Pdt.G/2020/PN Maros ), sangat bingung menunjuk batas batas tanah sengketa.

Lebih jelasnya H Ancu, menjelaskan bahwa inilah terjadi akibat Kuasa Hukumnya tidak menguasai objek sengketa dan terlalu berani untuk tidak melibatkan langsung prinsipilx Nyonya Martha Kara untuk menghadiri acara sidang peninjauan objek sengketa tersebut, yang mereka gugat adalah SHM 345.

Sementara pada kesempatan tersebut, Kuasa Hukum penggugat menunjuk lokasi yang  ditunjuk adalah objek tanah dengan Sertifikat Nomor: 346.

Menurut tergugat Satu Hermansyah seusai sidang peninjauan objek sengketa menuturkan, lebih ironisnya lagi karena kuasa hukum  penggugat menunjuk Tanah Milik Samsan Nganro, yang dibeli dari ahli waris DAENG BIDU, yang ditunjuk  sebagai objek tanah dengan Sertifikat Nomor: 345 atau Tanah Milik Hermansyah (Tergugat 1). 

Sambung Hermansyah (Tergugat Satu) menegaskan kebingungan Sang Pengacara membuat seluruh masyarakat pengunjung sidang  pada tertawa, dengan mengatakan asal menunjuk saja.

Lebih lanjut diungkapkan dimana Kuasa hukum penggugat melakukan keliruan dimana perumahan yang dibangung oleh H Samsul Tayang (H Ancu) ditunjuknya sebagai tanah milik Tergugat II Aliwes dan Tergugat V Fracis, ungkapnya.

Ketua Umum Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Duta Internasional Center (DIC) menjelaskan bahwa setelah dilakukan penelusuran batas batas, terlihat  kuasa hukum penggugat telah menunjuk lokasi Sari Salella dengan lokasi Milik Niga Patola sebagai Tanah Milik Tergugat IV (Amiruddin).

Pihak tergugat I Hermansyah bersama tergugat III H Samsul Tayang ,  sempat mundur beberapa langka untuk menjaga  dari tempat berdirinya para hakim karena lokasi yang ditunjuk oleh kuasa hukum (pengacara) Nyonya Martha Kara, sudah sangat jauh memasuki objek tanah tetangga, kata Ketua Umum LSM DIC.

Diakhir Sidang peninjauan Tanah Objek Sengketa, oleh Majelis hakim yang diketuai oleh Jusdi Urmawan, SH., MH., menyampaikan karena penggugat tidak kuasai lokasi akhirnya objek tanah Sertifikat Hak Milik (SHM) Dengan Nomor: 345 Milik Hermansah luput dari penglihatan dan penunjukan dari Kuasa Hukum Penggugat hingga acara persidangan dinyatakan tutup, kata Majelis hakim. (*).

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.