-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

**** SPIRITNEWS MASKERKU MENYELAMATKANKU DARI PENULARAN VIRUS COVID-19 "AYO KITA SEMUA SELALU CUCI TANGAN PADA AIR YANG MENGALIR, TETAP JAGA JARAK, HINDARI KERUMUNAN, SELALU MEMAKAI MASKER" ****
Dukung Vaksinasi Massal Perpusnas, Sekjen Kemenkes Kantongi Piagam Penghargaan
Dukung Vaksinasi Massal Perpusnas, Sekjen Kemenkes Kantongi Piagam Penghargaan

Dukung Vaksinasi Massal Perpusnas, Sekjen Kemenkes Kantongi Piagam Penghargaan

Foto.- Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan RI drg. Oscar Primadi, MPH menerima
piagam penghargaan dari Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) Drs. Muhammad Syarif Bando, MM di Auditorium Perpusnas, Pada Hari Senin (10/5), 10 Mei 2021.

SPIRITNEWS JAKARTA.- Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan RI drg. Oscar Primadi, MPH menerima piagam penghargaan dari Kepala Perpustakaan Nasional (Perpusnas) Drs. Muhammad Syarif Bando, MM di Auditorium Perpusnas, Senin (10/5), Jakarta Pusat. Penghargaan tersebut diberikan atas dukungannya dalam pelaksanaan vaksinasi COVID-19 bagi pegawai di lingkungan Perpusnas.

Target pegawai sebanyak 1.052 orang yang menerima vaksinasi. Pelaksanaan vaksinasi ini dilakukan dengan keterlibatan dari RS Kartika Pulomas, Puskesmas Kecamatan Senen, dan Kecamatan Kelurahan Kenari atas pengawasan dari Direktorat Surveilans dan Karantina Kesehatan, Kemenkes.

Penyerahan piagam penghargaan diserahkan pada saat berakhirnya pemberian vaksinasi kedua bagi pegawai Perpusnas. Syarif Bando mengatakan pemberian vaksinasi merupakan langkah strategis untuk upaya preventif dan mengedukasi publik. “Pemberian vaksin COVID-19 tahap kedua ini bagian dari upaya bersama berkenaan dengan insruksi bapak presiden agar semua aparat sipil negara terutama pelayan publik mendapatkan vaksinasi,” katanya.

Usai mendapatkan vaksinasi COVID-19, ia mengimbau kepada seluruh pegawai Perpusnas tetap disiplin menerapkan potokol kesehatan. Sekjen Oscar mengapresiasi pelaksanaan vaksinasi tersebut karena ikut berpartisipasi dalam membentuk kekebalan seseorang agar terhindar dari virus SARS-CoV-2.

“COVID ini memang harus kita kendalikan. Penyakit ini akan terjadi penularan yang cukup tinggi di saat kita harus berinteraksi dengan satu yang lain, apalagi pada saat mobilitas penduduk itu bergerak,” kata Oscar.

Untuk mencapai kekebalan kelompok terhadap COVID-19, 70% dari seluruh penduduk harus diberikan vaksinasi. Pelaksanaan vaksinasi COVID-19 telah dilaksanakan sejak tanggal 13 Januari 2021 dengan target sasaran 181,5 juta orang.

Pelaksanaan dilakukan secara bertahap dan direncanakan dapat selesai dalam waktu 300 hari. Pada tahap pertama, telah dilaksanakan vaksinasi COVID-19 kepada tenaga kesehatan dengan target sasaran 1,46 juta, yang sudah mencapai hampir 98% untuk vaksinasi dosis pertama dan sekitar 82% untuk dosis kedua. Dan saat ini adalah pelaksanaan vaksinasi tahap kedua yang menyasar Lansia dan Pekerja Publik.

“Memang bukan pekerjaan yang mudah untuk menuntaskan dengan cepat pelaksanaan vaksinasi tahap kedua dengan target 17,3 juta petugas publik dan 21,5 juta lansia, apalagi dengan dinamika tantangan di lapangan. Tetapi, proses ini harus terus kita jalankan dan terus berupaya seoptimal mungkin agar pelaksanaannya selesai sesuai target waktu yang ditentukan,” tutur Oscar.

Hasil pelaksanaan vaksinasi COVID-19 dosis pertama di Perpustakaan Nasional yang dilaksanakan pada 10 dan 12 April 2021 lalu telah berhasil dilaksanakan. Jumlah sasaran keseluruhan ada 1.281 pegawai dan berhasil divaksin sebanyak 1.052 pegawai dengan vaksin multidose biofarma.

Belum divaksin ada 229 pegawai. Kendala-kendala yang dilalui, dapat dicari solusinya sehingga menjadi pembelajaran agar lebih baik lagi pada pelaksanaan dosis kedua.

“Saya berharap, pada pelaksanaan untuk dosis kedua ini yang hanya dilakukan untuk pegawai yang telah mendapatkan vaksinasi tahap satu juga berjalan lancar dan berhasil sesuai dengan yang kita harapkan. Tetap patuhi protokol kesehatan selama pelaksanaan dan sesudah pelaksanaan vaksinasi massal ini, melalui 3M, memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak,” ucap Oscar.

“Karena seperti yang kita ketahui, efek manfaat vaksinasi baru akan dirasakan beberapa waktu setelah penyuntikan dosis kedua. Jadi, jangan abai terhadap protokol kesehatan meskipun sudah dilaksanakan vaksinasi,” tambahnya.

Untuk sasaran yang belum bisa dilaksanakan vaksinasi/ mengalami tunda, semoga untuk penjadwalan berikutnya sudah siap untuk dilakukan vaksinasi. Sehingga pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Perpustakaan benar-benar tuntas untuk semua target sasaran. Hotline Virus Corona 119 ext 9. Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI.

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor hotline Halo Kemenkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id (D2), Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat., drg. Widyawati, MKM.(*/Red),

Baca juga:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.