-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

****ONLINE-SPIRIT.COM**** SELALU MENDAHULUKAN CEK DAN RICEK,DENGAN PRINSIP NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA,DALAM PENYIARAN DENGAN MENULIS SESUAI PAKTA,ITULAH KORAN SPIRITNEWS "JADIKANLAH KORAN SPIRITNEWS DAN ONLINE-SPIRIT.COM,BACAAN SEHARI HARI,SERTA MEDIA PEMBERITAAN SEGALA KEGIATANNYA "****
Militer China Perkuat Kehadirannya di Wilayah LCS Beberapa Bulan Terakhir
Militer China Perkuat Kehadirannya di Wilayah LCS Beberapa Bulan Terakhir

Militer China Perkuat Kehadirannya di Wilayah LCS Beberapa Bulan Terakhir

Foto: Parade Militer Memperingati Hari Kemerdekaan 70 Tahun Republik Rakyat China (RRC) 
di Beijing pada Selasa, 1 Oktober 2019 (REUTERS/Jason Lee).

ONLINE-SPIRIT.COM.- Presiden China Xi Jinping berbicara dalam pertemuan pleno delegasi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan Kepolisian Rakyat Pada Hari Selasa Tanggal 26/5/2020.

Sementara dalam kesempatan itu, Xi menyampaikan penting bagi China untuk memperkuat pelatihan militer dan pertahanan nasional di tengah-tengah epidemi virus corona (COVID-19).



Sebagaimana ditulis Global Times, Xi memerintahkan militer untuk memikirkan skenario terburuk, meningkatkan pelatihan dan kesiapsiagaan pertempuran, dikutip dari media CNBC Indonesia Pada Hari Selasa lalu.

"Terutama dalam situasi kompleks sekarang untuk menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan," tulis media yang berafiliasi dengan pemerintah itu.

Hal senada juga ditulis South China Morning Post. Mengutip Xinhua, Xi meminta PLA terus mencari inovasi pelatihan baru di tengah pandemi COVID-19.

 "Penting untuk mengeksplotasi cara-cara pelatihan dan persiapan perang karena upaya pengendalian pandemi telah dinormalisasi," kata Xi.

"Penting juga untuk meningkatkan persiapan pertempuran bersenjata dan kemampuan militer untuk melakukan misi."



Xi merupakan pemimpin Komisi Militer Pusat China. Sebelumnya pada pekan lalu, melalui sidang di parlemen, China menaikkan anggaran militer hingga 6,6% atau kedua terbesar setelah AS.



Pernyataan Xi itu sendiri cukup menarik perhatian lantaran disampaikan di tengah memanasnya hubungan antara militer China dengan militer Amerika Serikat (AS). Bukan cuma soal perdagangan dan Hong Kong, tapi juga di wilayah Selat Taiwan dan Laut China Selatan (LCS).



Dilantiknya kembali Tsai Ing-wen sebagai Presiden Taiwan membuat China berang. Bagi China, wilayah itu diklaim sebagai salah satu provinsi. China menginginkan reunifikasi tapi Taiwan menolak.

Militer China juga terus memperkuat kehadirannya di wilayah LCS selama beberapa bulan terakhir. Termasuk memperluas klaimnya atas wilayah-wilayah yang disangketakan di perairan tersebut.

Militer, As yang menganggap langkah China sebagai sesuatu yang illegal dan menyalahi hukum internasional. Tentara AS mengukuhkan kehadirannya di perairan dengan dalih untuk memastikan keamanan dan kebebasan kawasan itu., (*/Sumber berita CNBC Indonesia).

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.