-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

****ONLINE-SPIRIT.COM****DITERBITKAN OLEH: PT. LAZUARDI BUKIT BINTANG NOMOR AHU-0041037.AH.01.TAHUN 2018, PENGESAHAN BADAN HUKUM PERSERO TERBATAS, DITETAPKAN DI JAKARTA 30 AGUSTUS 2018, NOMOR DAFTAR PESEROAN NOMOR AHU-0113857.AH.01.11. TAHUN 2018 TANGGAL 30 AGUSTUS 2018, * SELALU MENDAHULUKAN CEK DAN RICEK,DENGAN PRINSIP NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA,DALAM PENYIARAN DENGAN MENULIS SESUAI PAKTA,ITULAH KORAN SPIRITNEWS "JADIKANLAH KORAN SPIRITNEWS DAN ONLINE-SPIRIT.COM,BACAAN SEHARI HARI,SERTA MEDIA PEMBERITAAN SEGALA KEGIATANNYA "****
Kapolres Palopo, Inilah Rilis Kejadian dan Peristiwa  Sampai Akhir Tahun 2019
Kapolres Palopo, Inilah Rilis Kejadian dan Peristiwa  Sampai Akhir Tahun 2019

Kapolres Palopo, Inilah Rilis Kejadian dan Peristiwa Sampai Akhir Tahun 2019

Foto, AKBP Alfian Nurnas, SH,SIK
Kapolres Palopo, saat menyampaikan Capaian Januari Sampai Akhir Tahun 2019.


Palopo, SpiritNews. com.- Kapolres Palopo AKBP Alfian Nurnas, SH,SIK menyampaikan dalam rilis akhir tahun 2019 tentang kejadian dan peristiwa yang terjadi di tahun 2019.

Sementara di BAG OPS telah mrlakukan persiapan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 dengan melibatkan 532 personil  dengan rinciannya Sebagai berikut yakni, 1).-  Polres Palopo : 369 orang2).- TNI AD : 30 orang, 3).-  Sat Pol PP : 30 orang, 4).-  Dinas Perhubungan : 30 orang, 5).- Senkom : 8 orang, 6).- Saka Bhayangkara : 8 orang,
7).- Dinas Kesehatan : 10 orang, 8).- BPBD      : 10 orang, 9).- Damkar : 2 unit.

Kapolres juga menyampaikan bahwa Sasaran pengamanan perayaan Natal 2019 sebanyak 63 Gereja dengan melibatkan 233 personil kami dalam pengamanan perayaan Natal 2019 ada 5 (lima) gereja yang di prioritaskan diantaranya gereja katholik santo Michael, gereja maranata Pattene, gereja Kristus Yesus, gereja Paniel dan gereja Toraja jemaat Imanuel yang melibatkan 63 personil, ujarnya.

Lebih lsnjut diungkapkan mengenai lokasi pada puncak malam pergantian tahun yaitu lapangan Pancasila, pantai Labombo, Lagota, taman I love, pelabuhan tanjung ringgit dan taman kirab, jelas Kapolres.

Sambung Kapolres Palopo menjelaskan bahwa di wilayah Hukum Polres Palopo sudah disediakan Pos pengamanan Natal 2019 dan tahun baru 2020 di Kota Palopo seperti di , 1).- Pos Pengamanan Islamic centre di jalan Jendral Sudirman kota Palopo dengan personil 24 orang 2).- Pos Pengamanan Lagota di jalan Durian Kota Palopo dengan personil 24 orang 3).- Pos Pengamanan terpadu depan rumah jabatan Wakil Walikota Palopo dengan personil 56 Orang, 4).- Pos Pengamanan Hypermart di jalan Dr. Ratulangi Kota Palopo dengan personil 24 orang., 5).- Pos Pengamanan Maroangin di jalan Dr. Ratulangi Km 13 Kota Palopo dengan personil 24 orang. katanya.

Menurut Kabag Humas Polres Palopo sehubunagan dengan unjuk rasa yang terjadi selama tahun 2019 sejumlah 73 kali, tuturnya.

Pengamanan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden serta Legislatif 2019 Polres Palopo melibatkan 296 personil

Pengamanan FKN XIII tanah Luwu melibatkan 557 personil dengan rincian sebagai berikut : 1).- Polres Palopo : 321 orang, 2).- Sat Brimob : 1 (satu) SST3).- Polres Luwu : 1 (satu) SST, 4).- Kodim, 721, POM  : 100 orang, 5).- PolresToraja : 4 Patwal
6).- Polres Luwu : 4 Patwal7).- Polres Luwu Utara  : 4 Patwal, 8).- Polres Luwu Timur: 4 Patwal, 9).- Sat Pol PP : 30 orang.

Sebagai sasaran pengamanan dalam kegiatan FKN yaitu : 1).- Kerajaan anggota FKIKN (Forum komunikasi ikatan kraton Nusantara) kerajaan besar sebanyak 46 kerajaan, 2).- Kerajaan Non FKIKN (Forum komunikasi ikatan kraton Nusantara) kerajaan kecil sebanyak 133 kerajaan, 3).- Kerajaan luar negeri yaitu Raja Brunei Darusalam, raja Malaysia, raja Singapura, raja Fhilipina dan raja Pakistan, itulah hasil Satuan OPS Polres Palopo, selama tahun 2019.

Selanjutnya di Unit SAT RESKRIM, dengan kejahatan yang terjadi pada tahun 2019 sebanyak 662 kasus dengan penyelesaian 421 kasus atau 63,60 %.

Sedangkan pada tahun 2018 kejahatan yang terjadi sebanyak 705 kasus dengan penyelesaian 433 kasus atau 61,42 %

Trend kasus kejahatan yang terjadi pada tahun 2019 mengalami penurunan 43 kasus atau 6,1 % dibandingkan dengan tahun 2018

Crime indeks / kasus prioritas tahun 2019 sebanyak 90 kasus dengan penyelesaian 69 kasus atau 76,66 %.

Adapun jenis kasus prioritas / crime indeks adalah sebagai berikut ;
1).-Kasus pembunuhan sebanyak 1 kasus dengan penyelesaian 2 kasus atau 200 %
2).- Kasus Curat sebanyak 25 kasus dengan penyelesaian 25 kasus atau 100 %, 3).- Kasus Curas/jambret sebanyak 7 kasus dengan penyelesaian 15 kasus atau  214,29 %, 4)., Kasus curanmor sebanyak 48 kasus dengan penyelesaian 9 kasus atau 18,75 %
5).- Kasus Korupsi sebanyak 1 kasus dengan penyelesaian nihil, 6).- Kasus perjudian sebanyak 8 kasus dengan penyelesaian 18 kasus atau 225 %.

Pada kasus - kasus tersebut diatas ada yang mengalami kenaikan dan penurunan diantaranya : 1).- Tahun 2018 kasus pembunuhan sebanyak 2 kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 1 kasus mengalami penurunan 1 kasus atau 50 %, 2).- Tahun 2018 kasus curat sebanyak 30 kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 25 kasus mengalami penurunan 5 kasus atau 16,67 %, 3).- Tahun 2018 kasus curas/jambret sebanyak 27 kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 7 kasus mengalami penurunan 20 kasus atau 74,07 %, 4).- Tahun 2018 kasus curanmor sebanyak 38 kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 48 kasus mengalami kenaikan 10 kasus atau 26,32 %, 5).- Tahun 2018 kasus korupsi sebanyak nihil kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 1 kasus mengalami kenaikan 1 kasus atau 100 %,
6).-Tahun 2018 kasus perjudian sebanyak 7 kasus, sedangkan tahun 2019 sebanyak 8 kasus mengalami kenaikan 1 kasus atau 14,29 %.

Kasus kejahatan yang melibatkan anak sebagai tersangka pada tahun 2019 sebanyak 8 kasus dengan tersangka 38 anak dengan rincian sebagai berikut : 1).- Kasus pengeroyokan sebanyak 15 orang, 2).-  Kasus penganiayaan sebanyak 6 orang, 3).- Kasus Curat sebanyak 1 orang, 4).- Kasus Curas/ jambret sebanyak 7 orang, 5).- Kasus bawa lari perempuan sebanyak 1 orang, 6).- Kasus penipuan sebanyak 1 orang, 7).- Kasus sajam sebanyak 4 orang, 8),- Kasus curi biasa sebanyak 3 orang.

Kasus kejahatan yang melibatkan anak sebagai korban pada tahun 2019 sebanyak 7 kasus dengan korban anak sebanyak 20 anak dengan rincian sebagai berikut : 1).- Kasus eksploitasi sebanyak 2 orang, 2).- Kasus pemerkosaan sebanyak 3 orang, 3).- Kasus bawa lari perempuan sebanyak 1 orang, 4).- Kasus persetubuhan sebanyak 4 orang, 5).- Kasus cabul sebanyak 5 orang, 6).- Kasus penganiayaan sebanyak 3 orang, 7).- Kasus pengeroyokan sebanyak 2 orang.

Lebih lanjut Kspolres Palopo AKBP Alfian Nurnas, SH,SIK, menjelaskan bahwa perbandingan kasus yang melibatkan anak sebagai tersangka pada tahun 2018 dan 2019 yaitu : 1).- Tahun 2018 anak yang terlibat sebagai tersangka sebanyak 76 orang laki  - laki dan 3 orang perempuan, 2).-  Tahun 2019 anak yang terlibat sebagai tersangka sebanyak 37 orang laki - laki dan 1 orang perempuan, ungkapnya.

Semnetara dari Unit SAT NARKOBA, Kejahatan narkoba yang terjadi pada tahun 2019 sebanyak 62 kasus dengan penyelesaian sebanyak 44 kasus atau 70,97 % dengan tersangka 104 orang dengan rincian laki -laki 95 orang dan perempuan sebanyak 9 orang serta barang bukti 113,4933 gram sabhu dan 20.120 butir daftar G.

Kejahatan narkoba yang terjadi pada tahun 2018 sebanyak 51 kasus dengan penyelesaian sebanyak 51 kasus atau 100 % dengan tersangka 79 orangdengan rincian laki -laki sebanyak 72 orang dan perempuan sebanyak 7 orang serta barang bukti 49,64345 gram sabhu dan 1.025 butir Trihexyphenidyl (THD)

Trend kasus narkoba di tahun 2019 mengalami kenaikan 11 kasus, tersangka mengalami kenaikan 25 orang dan barang bukti juga mengalami kenaiknan.

Sedangkan Unit SATUAN LANTAS, Kasus lalu lintas yang terjadi di tahun 2019 sebanyak 179 kasus dengan penyelesaian 164 kasus atau 91,62 % dengan korban MD sebanyak 26 orang, LB sebanyak 4 orang dan LR sebanyak 304 orang serta kerugian materiil diperkirakan Rp. 442.000.000,-.

Kasus laka tahun 2018 sebanyak 288 kasus dengan penyelesaian 229 kasus atau 79,51 % dengan korban MD sebanyak 26 orang, LB sebanyak 1 orang dan LR sebanyak 408 orang serta kerugian materiil diperkirakan Rp. 291.650.000,-. Trend kasus laka lantas pada tahun 2019 mengalami penurunan 109 kasus atau 37,85 %.

Kasus pelanggran lalu lintas : 1).- Tahun 2019 sebanyak 2.410 pelanggar
2).- Tahun 2018 sebanyak 2.124 pelanggar.

Trend kasus pelanggaran lalu lintas ditahun 2019 mengalami kenaikan sebanyak 196 pelanggar atau 13,47 %. (*/Humas Polres Palopo).

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.