-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

****ONLINE-SPIRIT.COM****DITERBITKAN OLEH: PT. LAZUARDI BUKIT BINTANG NOMOR AHU-0041037.AH.01.TAHUN 2018, PENGESAHAN BADAN HUKUM PERSERO TERBATAS, DITETAPKAN DI JAKARTA 30 AGUSTUS 2018, NOMOR DAFTAR PESEROAN NOMOR AHU-0113857.AH.01.11. TAHUN 2018 TANGGAL 30 AGUSTUS 2018, * SELALU MENDAHULUKAN CEK DAN RICEK,DENGAN PRINSIP NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA,DALAM PENYIARAN DENGAN MENULIS SESUAI PAKTA,ITULAH KORAN SPIRITNEWS "JADIKANLAH KORAN SPIRITNEWS DAN ONLINE-SPIRIT.COM,BACAAN SEHARI HARI,SERTA MEDIA PEMBERITAAN SEGALA KEGIATANNYA "****
Desain Perencanaan Anggaran, Kecerdasan Dalam Pengadaan dan Perawatan serta Optimalisasi dalam Penggunaan
Desain Perencanaan Anggaran, Kecerdasan Dalam Pengadaan dan Perawatan serta Optimalisasi dalam Penggunaan

Desain Perencanaan Anggaran, Kecerdasan Dalam Pengadaan dan Perawatan serta Optimalisasi dalam Penggunaan

Oleh : Dede Farhan Aulawi 
(Pemerhati Pengadaan Barang & Jasa)

Berbicara hal anggaran pada umumnya terbangun konstruksi untuk memenuhi kebutuhan pengadaan semata, sementara desain kebutuhan anggaran perawatan agak terabaikan.

Padahal kedua faktor tersebut akan sangat terkait dengan optimalisasi penggunaan atau pengoperasiannya. Dalam perspektif good institusional governance  ada yang disebut first Investment, maintainability dan reliability.

First Investment dimaknai sebagai nilai investasi awal yang harus dilakukan untuk memiliki sesuatu yang benar-benar dibutuhkan oleh suatu institusi dalam menunjang pelaksanaan tupoksinya agar berjalan dengan efektif.

Hal ini pasti terkait dengan dukungan perencanaan anggaran pengadaan barang tersebut, dan pasti tidak mudah karena harus menempuh mekanisme persetujuan anggaran yang rantai birokrasinya cukup panjang. Artinya perjuangan sampai anggaran disetujui itu tidak mudah.

Namun demikian kadangkala ada yang agak terabaikan dalam perencanaan anggaran, yaitu kebutuhan anggaran perawatan atas apa yang sudah dibeli.

Apapun yang sudah dibeli pasti membutuhkan perawatan, dan untuk melakukan perawatan pasti membutuhkan anggaran. Baik untuk perawatan terencana (planned maintenance) maupun untuk perawatan yang tidak terencana (unplanned maintenance).

Unplanned maintenance biasa dilakukan saat barang (investasi) yang dibeli mengalami kerusakan. Artinya nunggu sampai terjadi shutdown atau breakdown, lalu diperbaiki.

Jika kebijakan ini yang diambil maka masuk kategori pengelolaan investasi yang tidak efektif dan  efisien. Dalam bahasa teknisnya, disebut maintainability yang rendah.

Keterkaitan maintainability ini tentu akan berdampak pada optimalisasi penggunaan atau pengoperasian barang / peralatan yang sudah dibeli. Bahasa teknisnya, terkait reliabilitas. Coba perhatikan berapa banyak barang atau peralatan yang dibeli, lalu dioperasikan beberapa waktu, akhirnya mangkrak karena rusak. Kenapa ? Boleh jadi karena belum familiar dengan cara pengoperasiannya, manajemen dan  perawatan yang kurang baik, atau workscope pengadaan belum  mencantumkan after sale services. Semua ini akan terkait dengan perencanaan anggaran dan kebijakan pengadaan yang komprehensif.

" Setiap yang kita beli adalah amanah dan akan dimintai pertanggungjawaban. Laksanakan amanah dengan baik, yaitu pandai untuk merawat amanah dan digunakan sesuai peruntukannya ". (*).

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.