-->

SPIRITNEWS BERITANYA: LUGAS, JUJUR DAN DAPAT DIPERCAYA

****ONLINE-SPIRIT.COM****DITERBITKAN OLEH: PT. LAZUARDI BUKIT BINTANG NOMOR AHU-0041037.AH.01.TAHUN 2018, PENGESAHAN BADAN HUKUM PERSERO TERBATAS, DITETAPKAN DI JAKARTA 30 AGUSTUS 2018, NOMOR DAFTAR PESEROAN NOMOR AHU-0113857.AH.01.11. TAHUN 2018 TANGGAL 30 AGUSTUS 2018, * SELALU MENDAHULUKAN CEK DAN RICEK,DENGAN PRINSIP NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA,DALAM PENYIARAN DENGAN MENULIS SESUAI PAKTA,ITULAH KORAN SPIRITNEWS "JADIKANLAH KORAN SPIRITNEWS DAN ONLINE-SPIRIT.COM,BACAAN SEHARI HARI,SERTA MEDIA PEMBERITAAN SEGALA KEGIATANNYA "****
Timses Bantah Sandiaga Bersandiwara soal Penolakan Warga di Pasar
Timses Bantah Sandiaga Bersandiwara soal Penolakan Warga di Pasar

Timses Bantah Sandiaga Bersandiwara soal Penolakan Warga di Pasar

Foto, Calon Wakil Presiden RI Nomor Urut 2 saat blusukan di Pasar Pagi Arengka.

SpiritNews.com.- Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Eddy Soeparno, menepis tudingan penolakan cawapres Sandiaga Uno di pasar adalah rekayasa. Pasalnya, Eddy sudah sering ikut Sandi berkampanye ke banyak daerah.

"Saya sudah berkeliling dengan Sandiaga Uno dan Pak Zulkifli Hasan di lebih dari 70 kabupaten/kota, tidak ada satu pun melihat ada sandiwara, meskipun ada penolakan di tempat tertentu," kata Eddy saat ditemui di Kantor KPU RI, Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Kamis, 13 Desember 2018 malam.

Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) itu justru menyebut Sandiaga lapang dada dan bersikap bijak melihat penolakan warga yang ada di pasar Kota Pinang itu. Sandi, kata Eddy, tetap mengedepankan kesantunan dan rasa persaudaraan dalam perhelatan Pilpres 2019.

"Meskipun kita berbeda di dalam pilpres ini, tapi sebagai anak bangsa kita tetap bersaudara. Jadi, saya kira tidak ada sandiwara di situ dan alangkah baiknya dalam pemilu, pilpres ini selalu berhusnuzon satu sama lain daripada kita belum apa-apa sudah menduga yang negatif," ucapnya.

Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Erick Thohir, menyinggung tagar SandiwaraUno yang ramai diperbincangkan di jejaring media sosial Twitter, bahwa tagar tersebut muncul menyusul dugaan adanya rekayasa penolakan cawapres Sandiaga Uno di pasar di Sumatera Utara.

Sebuah video viral menampilkan tim media Sandiaga mencegah poster penolakan tersebut diturunkan. Dari situ Erick mengingatkan, seharusnya pemilu tidak diisi sandiwara layaknya sinetron. Sebab, dia menilai kejadian itu bagian dari rekayasa.

Lebih jelas hal itu dikatakan bahwa kemarin juga ada isu di Sumut poster, ternyata yang pasang grupnya sendiri, ini kan gimana. Kita mesti bedain pemilu sama sinetron, mesti kita bedain," kata Erick di Hotel Acacia, Jakarta Pusat.

Sambung Erick, menuturkan bahwa masyarakat perlu diberikan pemimpin yang layak untuk memajukan bangsa. Bukan sebaliknya malah menampilkan sandiwara ala sinetron televisi.

Polemik ini bermula saat cawapres Sandiaga Uno mengunjungi Pasar Kota Pinang, Labuan Batu Selatan, Sumatera Utara, Selasa, 11 Desember 2018. Namun saat Sandi tiba, terpampang poster karton berwarna putih bertuliskan: 'Pak Sandiaga Uno Sejak Kecil Kami Sudah Bersahabat Jangan Pisahkan Kami Gara-gara Pilpres Pulanglah'. (*). Sumber berita Liputan6.com.

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.