INDEPENDEN TERPERCAYA UTAMAKAN CEK AND RICEK

ONLINE-SPIRIT.COM,--SELALU MENDAHULUKAN, CEK DAN RICEK, DENGAN PRINSIP UTAMA NETRALITAS, AKUNTABEL SERTA TERPERCAYA, DALAM PENYIARAN MENULIS SESUAI PAKTA, ITULAH MEDIA SPIRITNEWS " AYO JADIKAN KORAN DAN ONLINE-SPIRITNEWS.COM,BACAAN SEHARI HARI, SERTA MEDIA PEMBERITAAN DARI SEGALA KEGIATANNYA " PESTA DEMOKRASI TAK LAMA LAGI AYO SELURUH RAKYAT INDONESIA MENENTUKAN PEMIMPIN YANG TERBAIK UNTUK BANGSA DAN NEGARA YANG KITA CINTAI INI "
Pemprov Sulsel, Canangkan Gerakan 1.000 Masyarakat Peduli Napza,HIV di Hari AIDS Sedunia 2016
Pemprov Sulsel, Canangkan Gerakan 1.000 Masyarakat Peduli Napza,HIV di Hari AIDS Sedunia 2016

Pemprov Sulsel, Canangkan Gerakan 1.000 Masyarakat Peduli Napza,HIV di Hari AIDS Sedunia 2016


Foto,Agus Arifin Nu’mang,Wakil Gubernur Sulsel,bersama Andi Hery Iskandar serta Dinas Kesehatan dan Saat pencanangan 1000 Masyarakat peduli Napza dan HIV/AIDS di Hari AIDS sedunia 2016.

SpiritNews.com.- Pemerintah Provinsi dalam hal ini,Wakil Gubernur Sulsel,Agus Arifin Nu'mang,meminta Biro Bina Napza dan HIV/AIDS dan Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel untuk bekerjasama dengan Apotek dan toko obat untuk meminimalisir penjualan jarum suntik dan obat-obatan yang tidak semestinya dijual secara bebas dan hal ini merupakan upaya untuk menekan angka penularan HIV/AIDS di Sulsel.

Sementara menurut Agus bahwa edukasi untuk meningkatkan kesadaran masyarakat, harus kita lakukan juga upaya pencegahan,sehingga saya minta Biro Napza dan Dinas Kesehatan bisa bekerjasama dengan Apotek dan Toko Obat untuk melakukan pengawasan dan meminimalisir penjualan jarum suntik dan obat-obatan yang seharusnya tidak dijual bebas,ujar Agus,Pada Hari Kamis Tanggal,01/12/2016.

Namun pada kesempatan yang bertepatan dengan peringatan Hari AIDS Sedunia tersebut, Agus juga melakukan pencanangan Gerakan 1.000 Masyarakat Peduli Napza dan HIV/AIDS yang diinisiasi oleh Biro Bina Napza dan HIV/AIDS Setda Provinsi Sulsel.

Lebih lanjut diungkapkan bahwa "Persoalan AIDS ini harus dikedepankan, terutama pada upaya pencegahan. Melalui pncanangan ini, mari kita berupaya memberikan informasi dan edukasi kepada semua pihak untuk membangun pemahaman yang benar dan komprehensif,"ungkap Agus.

Selain itu,dikatakan juga Agus bahwa hal ini adalah sesuatu yang penting dilakukan untuk menumbuhkan kesadaran kolektif dalam memupuk kepedulian, terutama terhadap Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA),lanjut Agus mengungkapkan bahwa dalam sepuluh tahun terakhir, jumlah kasus HIV/AIDS secara umum mengalami peningkatan, dan indikator kasus ini sekarang sudah berada pada level 6.

Sambung Agus menjelaskan bahwa faktor resiko penularan HIV/AIDS tertinggi adalah melalui hubungan seks tidak aman pada heteroseksual (46,2 persen), hubungan sesks sesama jenis/sesama lelaki (24,4 persen), dan penggunaan jarum suntik pada penasun (3,4 persen),terangnya.

Wakil Gubernur Agus ARIFIN Nu’mang,menambahkan bahwa berdasarkan kelompok umur, presentase kasus HIV/AIDS untuk tahun 2015 tertinggi diemukan pada kelompok usia 20-29 tahun (32 persen), 30-39 tahun (29,4 persen), 40-49 tahun (11,8 persen), 50-59 tahun (3,9 persen) dan 15-19 tahun (3 persen),tambahnya.(Humas Pemprov Sulsel-SpiritNews).


Baca juga:

Your Reactions:

Admin
Fusce justo lacus, sagittis vel enim vitae, euismod adipiscing ligula. Maecenas cursus gravida quam a auctor. Etiam vestibulum nulla id diam consectetur condimentum.